3 Peninggalan Peradaban Qatar, Murair Benteng Pertahanan

Peninggalan Peradaban Qatar

Negara yang berbatasan dengan Arab Saudi di batas selatan dan Teluk Persia ini menjadi merdeka pada 3 September 1971 setelah lepas dari dominasi Inggris dan Dinasti Ottoman. Belakangan, Pemerintah Qatar gencar berupaya mengeskplorasi situs-situs tersebut untuk kepentingan kajian sejarah dan pariwisata:

1. Al-Zubarah, Pusat Perniagaan

Al Zubarah Benteng Landmark Qatar Foto Stok - Unduh Gambar Sekarang -  Qatar, Arabia - Timur Tengah, Asia barat - iStock
Source iStok

Kota yang berlokasi di Teluk Arab ini menjadi pusat perdagangan yang berkembang pesat meski hanya dalam periode yang singkat dari abad 18 hingga 19 M. Kota ini didirikan oleh Kabilah Utub dari Qatar dengan aktivitas ekspor impor yang sangat besar. Kota ini menjadi pusat perniagaan yang menghubungkan Samudra India, Laut Arab, dan Asia Barat. Sebagian besar situs ini rusak pada 1811 dan akhirnya ditinggalkan pada awal abad 20.

2. Fuwairit

Fuwairit Beach Officially Reopens to Public
Source ILoveQatar.net

Ini merupakan salah satu permukiman tertua dan berukuran luas yang sangat penting dalam sejarah Qatar sejak abad 16. Lokasinya berada di timur laut Pantai Qatar. Pada abad 19 M, kawasan ini kian menonjol saat keluarga al-Thani berpindah ke daerah ini setelah sebelumnya mereka berdomisili di barat laut Pantai Qatar. Penelitian termutakhir berupaya menguak sejarah dari beragam peninggalan yang tersisa.

3. Murair, Benteng Pertahanan

Murwab - Qatar World Cup 2022
Source : Qatar World Cup 2022

Benteng yang terletak di tenggara Kota al-Zubarah ini didirikan oleh Utub al-Khalifah pada akhir abad ke-18 M. Benteng ini berfungsi untuk mengawasi dan melindungi kota dari penjajah. Sebagai basis pertahanan, bangunan ini dilengkapi dengan fasilitas pendukung di dalamnya, seperti masjid yang dikenal dengan Masjid Murair dan lima sumur yang mengeluarkan air segar

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *